Thursday, December 17, 2009




MERAUT RINDU MPR 1988

BIARPUN telah lebih 22 tahun berlalu, nostalgia manis mengikuti Minggu Remaja (kemudiannya dikenali sebagai Minggu Penulis Remaja) masih bugar di perdu ingatan.

Shaidah (Shasha) dan Ainol Amriz telah lama bergelar wartawan di Berita Harian dan Utusan. Saya, Hameer Habid dan Nik Khatijah (Haija Die) kini kami berstatus pendidik. Jamaludin, Harman Sham, Khairul Anuar, Fauziah Yunus,Syed Agil, Narizah Samat (adik kepada Talib Samat), Tan Bok Hoi dan Zaireena Onn – di mana agaknya kalian??

Indahnya saat berkongsi rasa itu kian menghimbau apabila menatap Dewan Sastera edisi Disember yang membawa tema Minggu Penulis Remaja, membina penulis pelapis. Terima kasih dan tahniah buat sdr Rozninah (editor DS) yang prihatin dengan membuka ruang kepada khalayak bagi melihat dan merenung tahap perkembangan dan keperkasaan sastera remaja khususnya keberhasilan yang dinatijahkan sebuah ’institut’ MPR yang kini memasuki usia 24 tahun!

Tidak semewah MPR pada edisi kini yang berbumbungkan penginapan ternama, generasi kami ketika itu hanya berulang alik dari Wisma Belia ke Balai Budaya DBP selama seminggu bagi mengisi pelbagai slot program yang diatur penganjur.

Di era kami, dua buah antologi menjadi buah tangan yang cukup bermakna sebagai hadiah dari pihak DBP iaitu antologi cerpen Permata Nilam Biru dan Salji Masih Berguguran, selain antologi sulung pemenang Hadiah Sastera Dewan Siswa-Bank Rakyat iaitu Lalu Kulepaskan Resah Sepi.

Dalam usia 16 tahun, Saya di antara 30 orang remaja yang telah dipilih DBP bagi menyertai MPR edisi ke-4 pada tahun tersebut. MPR telah melahirkan nama-nama besar seperti Hizairi Othman, Faisal Tehrani, Shamsudin Othman, Mawar Shafie, Salina Ibrahim, Nisah Haron, Rahimidin Zahari, Mawar Shafie, Maharam Mamat dan Siti Jasmina Ibrahim (sekadar menyebut beberapa nama).

Agak membanggakan, apabila beberapa tahun kemudian atas inisatif orang mantan peserta MPR 1985 dan 1986 Kelab Alumni MPR telah berjaya ditubuhkan. Saya sendiri telah berkesempatan menyertai aktiviti kelab pada tahun 2000 atas jemputan sdr Hizairi Othman (masih hilang penuh misteri) yang merupakan Pengerusi Kelab mantan MPR ketika itu. Saya dipilih sebagai panelis untuk slot ‘Bual Bicara bersama Mantan MPR’ yang turut disertai Zarihah Hassan dan Maharam Mamat dengan moderatornya sdr Salina Ibrahim (kini Editor Perunding di Karangkraf)

Sesungguhnya pertemuan Kelab Alumni Sabtu ini – 19 Disember 2009 amat mengesan jiwa. Malangnya, atas komitmen profesion kini, saya cukup terkilan kerana sekali lagi tidak dapat menghadirkan diri, walaupun kocakkan rindu dalam dada bergempa di mana-mana.

Selamat bertemu menjahit akrab, selamat bersilaturrahim mengait berkat!!

Tuesday, December 15, 2009

Tuesday, December 8, 2009

BUAL BICARA PAGI SELASA

Sepanjang pemanduan mengawas SPM di SMKBP pagi tadi, indera saya agak asyik mendengar bual bicara pagi antara pendengar dengan dj Mastura di IKIM.fm. Isunya sudah pasti berkisahkan kemalangan ngeri yang mengorbankan dua nyawa di KB Mall semalam.

Hampir separuh pendengar menyalahkan pihak pengurusan KB Mall (sebenarnya ditujukan pada kerajaan negeri) yang gagal menyediakan suatu tembok penghadang yang kukuh terutamanya di kawalan letak kereta bertingkat di bangunan tinggi.

Hanya seorang yang pemanggil yang memberi ulasan kontra. Kata pemanggil tersebut, kenapa nak disalahkan pihak pengurusan KB Mall, Penyelia Keselamatan atau Jurutera yang meluluskan struktur binaan bangunan?? Kenapa tidak diletakkan kesalahan kepada dua orang wanita dan seorang pemuda yang ternyata cuai dengan tindak-tanduk mereka sendiri!

Sewaktu di kantin usai mengawas kertas Fizik 1, bual bicara tentang hal tersebut masih berlanjutan.

“Saja Tuhan nak beri peringatan pada muda-mudi kita sekarang ni agaknya!” Komen Cikgu Zul, Ketua Pengawas tempat saya bertugas.

“Kenapa pula?” Soal saya.

“Tubit denga gewe musim-musim peghiksa ni. Buka aurat, ghambut meghoh nyala. Bawa adik, nak cover la tu…” Sampuk teman sejawat saya yang sejak tadi cukup berselera menyuap nasi ke mulut.

Ketawa kami berenam berderai…

Petang semalam, sewaktu di kampong, seorang sahabat ayahanda saya yang kebetulan berkunjung atas satu urusan mengomel panjang bila dia dengar ulasan YB Tuan Guru Dato’ Menteri Besar yang menyifatkan kejadian yang berlaku adalah takdir Allah walaupun struktur bangunan yang direka jurutera tidak pernah membayangkan kejadian seperti itu boleh berlaku.

“Tu ajalah boleh komen Nik Aziz ni. Kehendak Allah, takdir Tuhan!, bukannya nak ngaku kesilapan…”

“Kesilapan apa pakcik?” Tanya saya.

“Silap buat bangunanlah tu. Negeri lain banyak pasaraya, tak ada pulak berlaku macam ni!” sinis sahabat ayahanda saya itu lagi.

“Habis, apa lagi kalau bukan takdir, kehendak Dia. Ada pihak KB Mall minta semua tu berlaku. Takkan pasal tembok konkrit yang tidak dicucuk besi besar dan keras dalamnya, maka Menteri Besar dan Kerajaan Negeri yang salah?” Hujjah saya.

Dia memang bukan proksi kerajaan negeri. Sah orang UBN la ni…
Lewat tengahari tadi, adik kepada pemandu yang cedera dan teman lelaki gadis tersebut telah pun di tahan polis untuk siasatan lanjut.

Saturday, December 5, 2009



SAJAK BUAT TANAHAIR

Nafas jihadmu tetap panas
Sewaktu tanah milikmu dicakar durjana
Namun kau masih sempat
Mengikir mata akal:
Sebilah belati
Peluru tetap kau asah
Bangkit dengan semangat mata batin
Selamanya
.
-Disiarkan dalam sudut SASTERA BERITA HARIAN, Sabtu Disember 5 2009.

Friday, December 4, 2009


Telusuri artikel saya ini dalam UTUSAN MALAYSIA Hari Ini...

Thursday, December 3, 2009

DI PANTAI INI
(Mengenang tragedi Tsunami, Disember 2004)

Ada insan mengais-ngais ombak kesal
di persisiran pantai hidup

Merempuh ombak insaf
Membadai dosa!

Monday, November 23, 2009



TUGASAN CUTI
Usai berhujung minggu bagi meraikan walimah adik ipar di kampung, saya kembali menyambung tugasan rasmi sebagai pengawas SPM 2009.

Hari ini masuk hari keempat saya menyusuri jalan utama ke Rantau Panjang, sebelum membelok ke Bukit Tandak dari Simpang Salam. Beberapa kilometer selepas melewati perkampungan Kubang Kuau tibalah saya di perkarangan SMK Baroh Pial yang tersergam.

Agak bernasib baik, biarpun masih dalam edah tengkujuh, tiada kawasan rendah yang ditenggelami air sepanjang jalan menuju SMKBP.

Saya tumpang berdukacita dengan teman-teman setugas di SMK Rantau Panjang yang terpaksa menaiki trak Polis dan Bomba menuju sekolah tempat bertugas. Sebaik tiba, langkah diatur meranduk air bah yang melimpah sehingga sampai di dewan peperiksaan.

Justeru, apa lagi yang harus disunguti. Akur, redha dan pasrah demi melangsai amanah di musim hujan begini. Kelaziman inilah yang perlu dirempuh dan ditempuh dengan jiwa yang ampuh!



Sunday, November 15, 2009

SEPI
Sepi
Menyusup ke dalam diri
mencari makna
Kehidupan hakiki

Sepi
Mengikat akal dan hati
Taqarrub pada Ilahi
Sebelum mati

Terima kasih sepi
Dalam sunyi
Telah kukenal diri!


-Disiarkan dalam sudut Sastera, MINGGUAN MALAYSIA, Hari ini, AHAD 15.11.2009.

Thursday, November 12, 2009

MENANTI ESOK
Telah disiarkan majalah SOLUSI isu 13- Disember 2009

Monday, November 9, 2009

Suara dari nyali sukma

Angin basah malam ini
Melontar hanyir darah dan tulang ke segenap susuk ruang
Melampias wangi akar liat pohon pelawan
Yang tiba-tiba hilang semerbaknya

sesekali dibelenggu nestapa
terasa begitu gamang membanting akal
tersepit di satu tikungan
buntu mengimbang langkah
menuju aspal yang jauh.

Detik purnama ini, ingin sekali menyelami
Segala catatan yang lahir dari lelah batiniah
Saat titik bening sudah bertakung di pelupuk mata
Doa segera dipacak ke puncak
Menanti sapaan semilir
Deru muhasabah
membelai nyali sukma yang getir.

Disiarkan dalam Sudut Sastera BERITA HARIAN, Sabtu 7 Nov. 2009.

Friday, November 6, 2009

Menunggu dijemput ke bumi Haramaian

Ada waktunya terbawa hingga ke dalam mimpi. Melihat dan mendengar khabar sekeliling, dari cerita lisan, paparan di media cetak dan melihat dengan mata di skrin TV, saya segera didamba rindu untuk turut sama dijemput ke bumi Haramain. Tanah Haram dan kota Gemilang al-munawwarah serasa melambai-lambai di kelopak.....

Menanti seru atau apa jua jalan jika dijemput nanti, saya berserah segala-gala atas ketentuan-Nya. Setiap detik saya puncakkan pengharapan, moga akan diberi kesempatan, melerai sebuah dambaan sebelum dijemput pulang!.

Monday, October 26, 2009



Aduhai MPTAA!

Foto ini telah lama tersimpan dalam album lama milik saya.
Nostalgia pantas menggamit jiwaraga setiap kali menyusuri jalan sepanjang pekan Kuala Lipis yang berbukit apabila sesekali turun ke ibukota.

Institut Pendidikan Guru Kampus Tengku Ampuan Afzan, Pahang gah berdiri di atas perbukitan yang menghijau di sekitarnya.

Namun, bukan di perbukitan tersebut saya dan rakan-rakan ambilan 1994-96 didewasakan sebagai guru pelatih. Tinggal kenangan. Kampus asal di Semambu, Kuantan kini sudah pun diambil alih Politeknik Sultan Ahmad Shah (POLISAS) sejak lebih empat tahun lalu.

Apa khabar Izan, Rozuari, Marona, Zahar, Rohadi, Zulkarnain, Kak Midah, Salihatun, Kak Yong dan ramai lagi teman-teman sekuliah Pengajian Islam?? Di mana kini kalian menabur budi dan bakti? Kecuali Jalil (kini mak andam), Isoura, Zahir, Ali dan Azhar Jebeng yang masih belum putus tali berhubung. Ada waktu sms dan blog ini menjadi medium pelerai rindu hidup sekampus selama 6 semester.

Hanya BUDI AFZAN- buah tangan Biro Penerbitan yang didokongi saya dan Isoura menjadi penawar tatkala rindu menggigit minda!
Wahai semua teman, mari kita alunkan lagu tema MPTAA yang pernah membakar kemarahan kita (kerana tersalah sebut sukukata dan irama sebenar) sewaktu Minggu Silaturrahim – Julai 1994!!
Dari bumi Pahang Darulmakmur
kami penuntut berikrar
mendidik membimbing penuh usaha
membina negara jaya
tetap mengamal Rukunegara
agar hidup kita bahagia
bersatu pasti akan berjaya
untuk nusa juga bangsa
dengan semangat waja
kami terus berjuang
rela kami berkorban
itu sumpah tercipta
berilmu tinggi penuh di dada
berakhlak mulia sempurna
beramal bakti hidup berjasa
MPTAA berjaya...

Tuesday, October 20, 2009














PERIHAL SEJADAH 'BERDIRI' SENDIRI

Sebagaimana kupasan Ust Fauzi Mustafa; Tiga faktor untuk kita merenung dan berfikir-fikir atas apa yang berlaku di SK Tok Sangkut Pasir Mas pada pagi tadi:

i- Ianya perbuatan tidak senonoh individu yang berniat untuk melakukan sesuatu yang boleh menggemparkan orang ramai.

ii- Ianya adalah perbuatan Syaitan atau Jin.

iii- Ianya benar-benar berlaku atas kekuasan Allah yang mampu menzahirkan apa jua fenomena pelik sebagai peringatan, renungan dan peluang untuk kita semua bermuhasabah diri, lebih-lebih lagi dalam usia maya pada ini yang semakin tua!

Wednesday, October 14, 2009

DARI KACA JENDELA
(nostalgia Bengkel Bahan Dakwah SPI Kelantan 2009)


Ada suara menusuk ke cuping
Dalam desir bayu, ombak Batu Burokmu persis membisik
Pulanglah ke dalam diri
Selongkar dan terobosi lorong-lorong di akar jiwa
Biar sesekali dicucuk selumbar durga
Usah patah sayap menerka
Berenang ke pulau usia
Dalam lenjum, beruzlahlah hati menggumam maknawi
walau dicerca duniawi

Terima kasih sepi
Dalam sunyi
Telah kukenal diri!

-Permai Inn, Kuala Terengganu – 11-13 Oktober.

Tuesday, October 6, 2009















SILA BERKUNJUNG KE: http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Tuesday/Agama/20091006004050/Article/index_html

ADA WAKTUNYA KITA HARUS BERDIAM DIRI
Ada waktunya
Kata-kata harus disimpan
Menjadi aset paling berharga
Kerana tanpa paksi rasuio
Ada waktunya kita sering menghunus duka

Saat kata-kata menjadi belati
Menusuk peribadi sendiri
Atau hati-hati insani.

Ada waktunya kita harus berdiam diri
Bukan menjadi manusia hipokrasi
Tetapi sekadar merenung dan bermuhasabah dengan diri
Mencari kata-kata yang sufi
Dari luahan nurani.

Thursday, October 1, 2009

PERSIDANGAN MANUSIAWI

-Tekuni cerpen saya dalam DEWAN BUDAYA edisi Oktober 2009. moga-moga kita akan lebih optimis membina peradaban dan ketamadunan pertiwi selamanya...

Monday, September 28, 2009

SESEKALI

Sesekali
marilah kita menggumam muhasabah
dalam fikiran basah
menerobos maknawi
mengukur manusiawi
di petak usia yang bersegi

Sesekali
Tika dihantar ujian dan masyaqqah begini
Apa sebenarnya yang bertingkah pada lisani
Peritnya dijepit nestapa
Syukuri terhindar wabak durjana
Atau
Marilah kita tempur bala menimpa
Dengan utuh durga
Kerana gelodak menerpa
Adalah peringatan dari-Nya
Buat kita-kita
yang selalu buat-buat lupa
Menimbun dosa
Melekit sebati
Dalam gaulan daki dunia!






Saturday, September 26, 2009

BUANA SASTERA KITA MASIH SEMPIT

AIDILFITRI Ketiga, saya begitu berbesar hati menerima kunjungan penulis tersohor, Hashim Latiff. Kami berbicara panjang tentang dimensi sastera tanah air dulu, mutakhir ini dan nun jauh di hadapan.

"Pendukung media terutama media cetak masih melihat sastera sesuatu yang tidak membawa laba walaupun cuba dikomersialkan. Padahal aspek kebahasaan dan kesusasteraan adalah antara medium paling rapat untuk dikongsikan semua khalayak" Kata beliau.

Saya menekuni pernyataan tersebut, walaupun saya tahu Hashim bukanlah calang-calang penulis yang terus bangkit dengan karya-karya segarnya.

"Agaknya tak pernah tumbuh minat dalam diri" tambah saya.

"Itulah faktor utama yang menyebabkan bidang sastera sedikit tertolak ke belakang. Peluang dan ruang tetap ada, tinggal lagi mereka tidak mahu panjangkan kepada tangan-tangan eksekutif kerana ketiadaan minat untuk mereka luahkan apa-apa cadangan."

Saya mengangguk, tanda mengiyakan.

Sdr Hashim galak bercerita tentang beberapa buah karya cerpen terkininya yang ada yang sudah siap diedit, separa siap dan yang masih lagi tercalit pada nota catatan. Apa yang beliau ingin lontarkan pada saya begitu mengesankan walaupun masih belum disiarkan mana-mana media cetak.

Sebagai penulis sepenuh masa, dia begitu beristiqamah, tekun dan rajin menyelongkar susurgalur gelagat manusiawi yang bakal diolah menjadi cereka yang begitu bermanfaat untuk direnung, difikir dan dimuhasabah kita-kita semua. Padan benar dengan pelbagai anugerah sastera yang dia terima sepanjang bergelar karyawan.

Syukur saya melangit kerana pada saat-saat idea kering dan semangat kontang, saya segera dijirus iltizam agar melempar jauh-jauh perasaan begitu. Saya mesti terus berpena sepanjang masa selagi dikurnia kudrat!

Friday, September 18, 2009

NUR SYAWAL

Qiam dalam tasbih tafakur
Nubari sebak memuncak syukur
Dalam takbir dan tahmid
Sirna mimpi kudus mulus
Mampir ke sisi-Mu!



Thursday, September 17, 2009


TELAH BERLALUKAH LAILATUL QADAR?

Sunday, September 13, 2009

RINDU

Tika sepi menyelinap ke sukma diri
Aku terus menyelongkar gubuk rahsia
Menerka dan mencari
Mulus dan kudus sebuah cinta kasih
Tatkala desir angin
Menyingkap dedaun rindu

Teman
Ingin keselami laut hatimu
Menyentuh dasar nurani
Sesekali menimang buih asmara
Dalam gelombang perkasihan

Tuhan
akan kukutip nilai
Cinta
Kasih
Dan rindu-Mu
Setiap kali jasadku berlabuh
Di pangkin rahsia maha rahsia
Dalam nur-Mu yang tersembunyi.

Kamar APD SKSIE, Sept 13 2009.

Tuesday, September 8, 2009

HARI PERTAMA USPR YANG MEMERITKAN

PERIT!. Barangkali kerana pertama kali memikul tugas berat sebagai 'Rais' dalam UPSR 2009 ini, maka sedikit kekalutan yang berlaku begitu memedihkan 'ulu hati'.

Usai mengambil soalan di BK, dengan langkah komited memandu ke SKTB. Selesai memberi arahan, masalah pertama mula menjengah apabila jadual kedatangan yang sepatutnya ditanda setengah jam apabila peperiksaan bermula tertinggal pula di rumah.

Terima kasih melangit buat CMR, Penyelia Kawasan yang begitu memahami. Sambil meminta saya bertenang dan pulang ke rumah mengambilnya.

"Jangan gelabah. Timbalan kan ada. Hati-hati memandu...!"

Keringat yang sudah basah suluruh badan perlahan-lahan kering. Saya terima hakikat bahawa saya memang terlalu teruja. Persiapan ke SKTB dirancang sebegitu rupa. Namun, apa jua perancangan dibuat, Dia jua yang menentukan segala...

Sebaik selesai kertas ketiga, saya segera menarik nafas lega. Alhamdulillah, saya mempunyai 2 orang pembantu yang begitu bertanggungjawab dan komited sepanjang tiga hari tugasan dipikul.

Berbekalkan sekotak Tamar sumbangan GB, saya bertekad untuk menyelesaikan tugas kedua dengan lebih berhati-hati.

Syukur, tugasan mengepos bungkusan jawapan dapat diusaikan dalam tempoh yang singkat. Tetapi, bungkusan kedua di PPD terpaksa dimasukkan dalam sampul kedua apabila kertas JOB tidak berpelapik kadbod. Namun, pihak pengurusan begitu memahami. Memandangkan pengalaman pertama, ianya dapat disempurnakan dengan sebaik-baiknya.

Terima kasih buat Cikgu Nasir dan Ustazah Nadhirah yang cukup sporting bersama-sama saya menyelasaikan tugasan pertama hari ini tanpa rasa gundah!

Wednesday, September 2, 2009


MARILAH KITA BERSUCI DIRI


Selain zakat badan,
bila cukup haul dan nisab, apa ditunggu.
Syumulkan tuntutan Islami
agar tenang di puncak syurgawi!

Renungi Zakat sebagai pembersih harta dan jiwa di:http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Wednesday/Agama/20090902015856/Article/index_html

Sunday, August 30, 2009




SEMULUS RAMADAN


Rindu pun tumbuh
Di persada atma
Syukur dan tafakur
Bening di laman taqwa

Ramadan hadir lagi
Membawa angin rahmat
Bertiup dalam sepoi berkat
Maknawi kehidupan

Selami makna mulusnya
Sesayup pilu menyentuh kalbu
Pengorbanan naluri
Akan mengalir ke lembah hidup
Dalam arus putih
Sedingin syurga.


Senja 2 Ramadan 1430, Pinggir Pasir Mas.

Friday, August 28, 2009

DIRGAHAYU TANAHAIRKU!

Salam Kemerdekaan ke-52 kepada semua penjenguk blog ini. Di sinilah kita dilahirkan dan dibesarkan.

Kita terus dewasa di tanah bertuah ini sebelum dijemput pulang pemilik abadi.




Jemput hayati kemerdekaan dalam artikel ini di: http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Friday/Agama/20090828011444/Article/index_html




Thursday, August 27, 2009

KUNTUM RAMADAN

Berkembang kuntum Ramadan
seri jambangan waktu
dalam senyum bulan jernih
mengabdi diri

mewangi kuntum Ramadan
semerbak ke taman hati
menyuci batiniah
tulus suci

berguguran kuntum Ramadan
dalam diri insani
sirna mimpi gersang
damai ukhrawi

6.05 petang, Dataran Air Muleh.

Monday, August 24, 2009

MENGGULUT NISTA
(Buat seorang Wakil Rakyat pengkhianat)

Menyusur lurah curam
di kaki duri menusuk ke jantung hayat
racun menitis di kelopak dusta
gelodak berpusar di dasar kepuraan
hanyir menyirat ke nubari

santaplah semangkuk naluri hitam
dari kenduri nista
di persada kalbu songsang
terhimpun di usus durja dan sirna
menjadi hampas yang paling hina!

Friday, August 21, 2009


AHLAN WASAHLAN YA RAMADAN

Kita santapi 30 hari al- Mubarak ini dengan madu keimanan, gula ketaqwaan dan manisan kesabaran..

Bersiap siaga nikmati keberkatan ini dalam artikel saya di:
http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Friday/Agama/20090820232557/Article/index_html





Tuesday, August 18, 2009

SESEKALI
Sesekali
marilah kita menggumam muhasabah
dalam fikiran basah
menerobos maknawi
mengukur manusiawi
di petak usia yang bersegi

Sesekali
Tika dihantar ujian dan masyaqqah begini
Apa sebenarnya yang bertingkah pada lisani
Peritnya dijepit nestapa
Syukuri terhindar wabak durjana
Atau
Marilah kita tempur bala menimpa
Dengan utuh durga
Kerana gelodak menerpa
Adalah peringatan dari-Nya
Buat kita-kita
yang selalu buat-buat lupa
Menimbun dosa
Melekit sebati
Dalam gaulan daki dunia!

video

Saturday, August 15, 2009

BAHANA NAJIS MUTAWASITTAH

Sekali lagi, marilah berkongsi ilmu melalui artikel saya dalam Berita Harian, Jumaat, Ogos 14.

Tuesday, August 11, 2009

GALAS AMANAH AKBAR
Semalam, sekitar jam 10, ketika baru saja bersiap siaga untuk menyiapkan beberapa tugasan KAFA dan majlis Solat Hajat Perdana, seorang teman sejawat dari sekolah lama saya menelefon, musykil kerana saya belum sampai untuk bertaklimat di PPD pagi itu.
Saya terkesima seketika. Saya tidak pula menerima apa-apa surat jemputan atau panggilan untuk hadir ke PPD pada tarikh semalam.
“Hah? Ketua Pengawas UPSR?”
Saya sebetulnya tidak pernah mohon untuk pikul tanggungjawab tersebut. Seingat saya, lebih kurang sebulan lepas, sewaktu ke unit KAFA, saya ada mengisi borang memohon untuk bertugas sebagai pengawas SPM pada November nanti. Tanpa respon untuk tugas yang dipohon, tiba-tiba saja saya dihulur amanah akbar ini buat pertama kalinya.
Saya bergegas ke PPD bersama PK HEM yang turut sama ditawarkan jawatan sementara itu. Sepanjang taklimat, dada saya serasa sifar melihat fail tugasan yang sarat ‘muatan’ di atas meja.
“Biasalah, kali pertama, dah masuk kali kedua nanti tak adalah kekok sangat, saya dulu pun macam tu juga, gementar sangat!” Kata Kak Mahiran, rakan semaktab saya dulu yang turut berdai'e di daerah ini.
Saya cuba bulatkan tekad. Pintal semangat, kejapkan iltizam dengan langkah “paksa rela’ saya akur menerimanya. Pasrah, tapi Insya-Allah akan redha (bagi mohon keberkatan-Nya).
“Nanti, balik rumah baca kitab panduan yang tebal tu ya. Kalau boleh khatam sampai 3 kali!” pesan seorang lagi Ketua Pengawas yang sudah veteran.
Angguk pun tidak, jawab pun tidak. Saya sekadar bersedekah senyuman hambar. Dalam dada, ombak keluh kesah masih terus membadai.
Pada 9,10 dan 11 September nanti, di SK Tanjong Bunga, segalanya bukan lagi fantasi!

Monday, August 10, 2009














BUKAN TAK BOLEH KETAWA, TAPI....
MARI berkongsi rasa dalam tikungan akhlak Mahmudah.
Bermuhasabah diri untuk sedetik waktu dengan artikel saya
dalam Berita Harian hari ini..


Ketawa berlebihan sifat kaum munafik
Oleh Wan Marzuki Wan Ramli

SUKA dan duka menjadi asam garam kehidupan. Setiap insan sering dihadapkan dengan pelbagai keadaan hidup yang memerlukan tindakan mental dan fizikal tertentu.
Menangis dan hiba sering dikaitkan dengan kedukaan dan penderitaan, manakala ketawa selalunya menjadi manifestasi keriangan dan kepuasan yang tidak semua insan dapat merasainya.
Islam tidak pernah melarang umatnya untuk melahirkan rasa kegembiraan dan kepuasan hati mereka dengan ketawa. Namun, sebagai agama syumul dengan pelbagai adab dan disiplin, syariat tetap membataskan tahap ketawa yang dibenarkan.
Ia bagi mengelakkan orang Islam dipandang rendah martabatnya oleh bukan Islam. Menyingkap sirah Rasulullah SAW ketika hebat melancarkan misi dakwah melalui jihad perang selepas hijrah ke Madinah.
Allah menempelak sebahagian tentera munafik yang pada mulanya menyatakan persetujuan untuk bersama Baginda di medan peperangan. Bagaimanapun, mereka membatalkan janji dan persetujuan pada saat genting tentera Islam bakal bertarung dengan kekuatan tentera Musyrikin Quraisy dalam Perang Uhud.
Berikutan peristiwa itu, Allah berfirman bermaksud : "Oleh itu bolehlah mereka ketawa sedikit (di dunia ini) dan mereka akan menangis banyak (di akhirat kelak), sebagai balasan bagi apa yang mereka usahakan. (Surah at-Taubah, ayat 82).
Jelas daripada mafhum ayat ini, Allah mengungkapkan sifat lazim kaum munafik selalunya suka mengamal tabiat ketawa berlebihan. Sedih, murung, riang, gembira dan ketawa adalah sentuhan naluri semula jadi, tetapi Islam tetap mengehadkan untuk mengelak berlaku dalam keadaan melampau.
Lantaran Islam menyediakan pilihan yang boleh diamalkan bagi mengelak kita daripada bertindak di luar batasan kemanusiaan apabila hati dan perasaan bertindak balas dengan apa yang dialami.
Rasulullah SAW bersabda bermaksud: "Dan janganlah kamu banyak ketawa kerana banyak ketawa itu mematikan hati." (Riwayat Ahmad dan at-Tirmizi).
Sewajarnya setiap insan mukmin segera menginsafi diri untuk tidak menjadikan ketawa sebagai perantara menzahirkan perasaan tersendiri dengan cara berlebihan. Hal ini kerana dibimbangi boleh membawa kepada beku dan matinya hati.
Saidina Umar al-Khattab pernah berkata, seseorang yang banyak ketawa nescaya akan kurang rasa takutnya kepada Allah. Apabila rasa takutnya berkurangan, maka akan kuranglah taatnya kepada Allah.
Ketawa yang sampai ke tahap berlebihan, maka ia lebih mengundang perkara negatif. Orang banyak ketawa lebih suka membiarkan masa berlalu tanpa diisi dengan sesuatu bermanfaat. Banyak ketawa juga boleh melupakan manusia daripada mengingati mati dan himpunan dosa yang menimbun dalam diri.
Apabila lupa kepada mati, manusia lupa membuat persiapan menuju ke alam abadi kerana terlalu leka dengan keindahan, kekayaan, keseronokan dan kegembiraan yang tidak lebih hanya bersifat sementara.
Justeru, bermuhasabah diri adalah jalan paling terbaik supaya tidak terlalu leka dengan keseronokan dan keriangan yang dinikmati di dunia. Kita juga diminta tidak mudah berpuas hati dan leka dengan pencapaian tersendiri dan akhirnya menjadikan ketawa sebagai teman kepada keseronokan.
Sekali lagi ditegaskan bahawa Islam tidak pernah melarang umatnya untuk ketawa, tetapi biarlah di atas landasan syariat yang sederhana. Kita tidak dapat mengelakkan sesuatu yang semula jadi tercipta.

Saturday, August 8, 2009

PENANGAN PENYUBUR MAHKOTA
Sebaik melangsaikan bayaran akhir kereta bulan ini, saya parkir kereta di pinggir Stadium Sultan Muhammad Ke-IV. Mata saya melilau mencari kios bernombor RF28 di Medan stadium.

Niat di hati hanya satu, saya mesti dapatkan minyak dan syampu cocomill untuk suburkan rerambut di puncak mahkota. Membilang anak tangga ke tingkat tiga, dup dap juga dada saya, maklumlah alamat tertera adalah saloon untuk kaum hawa. Apa kata mata yang memandang nanti.

“Jarang benar orang lelaki ke premis saya ni. Masuklah!” Jemput seorang gadis genit. Rasa saya sudah tentu salah seorang staf di saloon itu, saya hanya membatu sambil mengukir senyum.

“ Berminat nak buat rawatan rambut?” sambungnya.
“ Eh, taklah, saya hanya nak beli penyubur dan syambut rambut je…” cepat-cepat saya menjawab.
“ Mana tahu nak cuba…”
“Tak pa la, saya kalau boleh nak tebalkan sikit rambut ni, ramai yang kata makin jarang. Bukan nak bergaya. Umur dah meningkat. Dah ada keluarga pun….” Sambung saya.
“Orang lelaki ni, macam kelapa tua. Hanya usia yang bertambah, tapi tetap berharga di pasaran, tak macam kami orang perempuan.” Balas gadis tadi sambil dipersetujui rakannya yang sejak tadi asyik mengemas pelbagai kota jenama kosmetik di kiri kanan bilik.

Saya tinggalkan saloon sebaik usai melunas bayaran. Boleh tahan juga harganya. Sambil membelek-belek label yang tertera di kotak minyak dan syampu, jauh di perdu hati, saya menyimpan azam untuk beristiqamah menggunakannya nanti.

Saya mula membayangkan rambut saya mula lebat dan kehitaman. Kalau ada perubahan, tentu ada yang akan memberi reaksi positif nanti.

Betul ke kaum lelaki terus bernilai di pasaran manusiawi? Pada saya, bukan semua. Yang laku mesti ada kualiti dan nilai-nilai komersial (?). Produk terbaik bukanlah hasil dari tempelan selaput kosmetik. Aset mulus yang bertunas dalam diri sahajalah sebenarnya yang membugarkan sahsiah ruhani dan jasmani.

“Abah, nanti Ameer nak guna juga minyak rambut ni ya…” kata anak saya sebaik enjin kereta saya hidupkan. Bulan depan, bila bercermin, sudah tentu akan terbukti, samada rambut saya atau rambut anak saya yang akan melebat dahulu!!

Sunday, August 2, 2009


PERSADA KETUANAN INI
Menghiasi sudut Sajak DEWAN SASTERA bulan Ogos 2009. RAFAK Merdeka buat semua pengunjung blog ini.

Ketika darah terpercik
Mengiringi sebuah kelahiran anak pribumi
Telah lama pewaris zuriat ini menjadi penghuni
Pemilik tanah bertuah
Bangkit mencipta sedekad mimpi
Mendewasakan anak kecil
Sekujur amanah Ilahi
Melayu sejati berjiwa Islami

Kini
Minda remajanya mula teruja
Nakalnya bersulam jenaka
Budi bahasa penyeri jiwa
Kurang ajarnya tetap bersantun
Di sebalik gelodak panas menyanggah durga
Pantang keturunan teraniaya
Merabak waris generasi pembela
Kerana bangsa kita kan tetap bertakhta

Kita terus dewasa di puncak ini
Namun masih berdagang di rumah sendiri
Sesekali kita berkelahi
Menahan dengan pantun
Menyanggah dengan senyum
Marah bangsa kita lebih banyak berdiam lidah
Merendah bukan menyembah
Meninggi bukan melonjak

Tanah ini tanah bangsa kita
Kerana Melayu telah bebas merdeka
Generasi bestari minda
Meski sesekali dimamah gulana
Memegang tali mencapai timba
Miliki ekonomi mencipta budaya

Rajuk bangsa kita
Sekadar terkilan pada keluh kesah
Namun, biar ditusuk sembilu
Biar berdarah di hutan batu
Kita bukan jebat yang membela
Bukan gila kuasa
atau menjadi penderhaka
Kerana kita adalah Melayu perkasa
Yang tidakkan hilang di persada dunia!

Pasir Mas,Januari 2009

Tuesday, July 28, 2009

SUARA DARI NYALI SUKMA

Angin basah malam ini
Melontar hanyir darah dan tulang ke segenap susuk ruang
Melampias wangi akar liat pohon pelawan
Yang tiba-tiba hilang semerbaknya

sesekali dibelenggu nestapa
terasa begitu gamang membanting akal
tersepit di satu tikungan
buntu mengimbang langkah
menuju aspal yang jauh.

Detik purnama ini, ingin sekali menyelami
Segala catatan yang lahir dari lelah batiniah
Saat titik bening sudah bertakung di pelupuk mata
Doa segera dipacak ke puncak
Menanti sapaan semilir
Deru muhasabah
membelai nyali sukma yang getir.

Monday, July 27, 2009

ADUHAI 1MALAYSIAKU…

SEORANG teman sejawat saya di sekolah pagi tadi berbicara santai tentang kes mutakhir kematian Setiausah Politik salah seorang ADUN Selangor. Teman sejawat saya ini komunikasinya memang berjalur lebar, kerana rakan-rakannya orang-orang atasan dan berjawatan di pelbagai agensi dan jabatan.

“Ada ke logik, jatuh dari tingkat 14 tapi sikit pun tak pecah kepala, tak patah kaki!” Kata teman saya itu.

Dua tiga orang rakan yang lain hanya mengangguk, mengiyakan.

“Jadi, bukan bunuh diri?” Tanya saya.

“SPRM berharap semua orang anggap dia bunuh diri, Ramai yang minta tubuh suruhanjaya sebab lebih ramai yang percaya dia dibunuh terlebih dulu…” sambungnya.

“Yek ke?” celah salah seorang lagi rakan sejawat.

Sepatutnya akan timbul lagi sedikit pro dan kontra dari sesi bual bicara yang digetuskan itu, tapi mati tiba-tiba apabila loceng masa pertama berbunyi.

Saya yang berkebetulan tiada kelas untuk masa pertama itu, berfikir-fikir sendirian. Betul juga teori rakan saya tadi. Saya kata teori sebab semuanya masih dalam siasatan. Moga-moga Polis dan pendukung Suruhanjaya akan meletakkan KEADILAN dan KETELUSAN di hadapan sepanjang siasatan dilaksana. Ini kerana dua elemen terpenting itulah yang akan menjadi akar tunjang kepada kebenaran!.

Monday, July 20, 2009

DARI BALIK CERMIN
Dari balik cermin
Kelihatan manusia menyerah
Pasrah dengan jiwa penuh taqwa
Dalam sujud yang maujud

Dari balik cermin
Aku kini memahami
Betapa kecil diri
Dibadai duniawi
Alpa dari landasan hakiki
Sesekali ingin menebus Iman
Yang tandus di hati

Di balik cermin
Keinsafan kian hijau
Setelah keringnya dosa
Reput di perdu doa
Yakin dia maha penerima nasuha
Tatkala tergetus di akar rasa

Dari balik cermin
Takkan kumundur ke belakang
Menyusun jejak
Meraih ihsan dan afdal
Pada munajat dan doa

Wan Marzuki Wan Ramli

DEWAN SASTERA, Februari 2009

Thursday, July 16, 2009

‘ALAHAI MENANTU EMAK’ ISI SLOT PANGGUNG DRAMA

PAGI tadi, sewaktu ‘berpoco-poco’ dalam sesi senamrobik di padang sekolah, sebelum berlangsungnya acara Merentas Desa 2009, saya menerima panggilan dari Pn Zuraidah Mohd Noor, salah seorang penerbit di Unit Drama Radio RTM.

“ Wan, Tahniah, skrip’Alahai Menantu Emak’ akan disiarkan dalam slot Panggung Drama Ahad ni di Klasik…” suara Zuraidah jelas menusuk ke cuping saya.

Sebetulnya skrip tersebut dah lama saya tulis, tapi setakat 6 muka surat saja, sebaik menerima perkhabaran slot Citrawara di Radio Malaysia Kelantan (RMK) kini dikenali sebagai Kelantan FM akan dimansuhkan (Drama Radio di stesen radio daerah RTM telah lama dimansuhkan tanpa ditangguh, tidak seperti nasib PPSMI).

Saya putus idea untuk menyambungnya kerana kecewa dengan dasar kementerian Penerangan pada waktu itu. Pada masa yang sama skrip lain tetap saya hasilkan. Skrip Mudik menongkah Arus, Setulus Hati Sofia, Gulai Kawah Sambal Kedondong dan beberapa skrip lain siap saya tulis. Saya beralih mengirim skrip ke Panggung Drama Klasik Nasional. Hingga kini telah 6 buah skrip saya telah disiarkan.

Hampir sebulan lepas, apabila menyemak skrip-skrip lama saya, terbelek pula skrip ini yang plotnya masih tiada berpenghujung. Idea segera bertunas, segera saya hayati kembali jalan cerita AME dan mengadap Komputer. Alhamdulillah saya sudahkan 10 helai lagi dalam tempoh dua jam.

Usai disunting, saya kirimkan kepada Sdr Zuraidah. Skrip tersebut agak klise, tetapi sesuai dengan tema kehidupan lazim kekeluargaan (anak, menantu dan mentua). Ceritanya ala-ala ‘Cerekarama’ (saya fikir menarik kalau di’tv’kan)

Saya mengharapkan penangan Fauziah Zakaria yang menangani ‘Alahai Menantu Emak’ akan sukses pembikinannya. Jauh di sudut hati, dah lama saya simpan keinginan untuk memiliki sebuah laptop peribadi. Elok rasanya saya gunakan royalti sebanyak RM1500 untuk skrip sebanyak 16 helaian ini untuk merealisasikannya!

Sunday, July 12, 2009

RENCAM SIPEROKOK
PAGI TADI, usai membeli dua bungkus nasi berlauk dan kerabu di sebuah kedai makan di depan Klinik Bandar Pasir Mas, saya terus ke kaunter bayaran. Sambil menunggu seorang pelanggan yang hendak melangsaikan bayaran selepas bersarapan, saya mengambil 4 biji gula-gula hacks.
Tiba-tiba, sang pelanggan tadi, seorang lelaki yang saya kira berusia awal 40an bersuara.
“Tak patut betul kerajaan buat perokok di Malaysia macam ni…” rungutnya.
“apa hal pulak ni?” sahut Tuan kedai yang sedia menyambut wang bayaran.
“Yelah, tergamak letak gambar jantung buruk, bayi cacat, mulut kena kanser dan macam-macam yang menakutkan pada kotak rokok…”
Tuan Kedai senyum lebar.
“Tak pa la, peringatan untuk perokok la tu..” Balas Tuan Kedai yang berkopiah putih itu.
“Kita tak mati selagi tak sampai ajal. Sekarang ni ramai yang mati bukannya sebab rokok..” lelaki tadi semacam bertanya, menjawab dan membuat rumusan tersendiri.
Saya hanya tersenyum. Tapi ingin juga mencelah.
“Bagi kotak rokok yang ada gambar bayi tu lah, gambar lain-lain tak tergamak nak tengok!”
Dalam hati, saya fakir bagus juga lelaki tadi memilih gambar bayi yang cacat pada kotak rokok tersebut. Sekurang-kurangnya jika ditakdirkan isteri beliau hamil, beliau boleh berfikir walaupun untuk seminit, tentang risiko untuk setiap bayi yang dikandung seorang isteri, di mana suaminya seorang perokok tegar.
Alhamdulillah, saya tak pernah sentuh rokok. Justeru, saya tidak perlu berfikir-fikir tentang impak negatif yang bakal diterima seseorang perokok sebagaimana digambarkan foto-foto negeri pada kotak-kotak rokok yang dijual kini.
Tahniah Kementerian Kesihatan Malaysia.
Saya berfikir-fikir sendirian apabila sampai di rumah. Walaupun kita takkan mati disebabkan rokok, tetapi sekurang-kurangnya kita masih diberi pilihan dengan minda yang dianugerahi untuk memilih antara yang jijik, meloya dengan lazat dan berkhasiat.
Ajal maut tetap menjengah, cuma sebab musabbabnya sahaja didatangkan dalam pelbagai cara oleh-Nya. Jadi, mengapa kita sengaja memperjudikan nasib diri dengan sesuatu yang menfasadkan jasad yang dikurnia Ilahi!

Saturday, July 11, 2009

"MENIKMATI" UJIANMU RABB...

Hari ini, entah Sabtu yang keberapa cuti hujung minggu saya “dicuri” lagi.
Memenuhi jemputan Sektor Pendidikan Islam (SPI) JPN Kelantan, saya berkunjung buat kali pertama ke SK Seri Aman, Pasir Puteh. Sesuah hampir tiga kali memandu sambil “makan buah langsat” (walaupun bukan musimnya kini) di Bandar Pasir Puteh, barulah pemanduan tamat di laman sekolah yang begitu elit itu.
Saya hubungi Ustz Rozaini (SK Pasir Pekan) yang terlebih menelefon sejak jam 8 kerana dia juga hampir-hampir menikmati ‘duku langsat’ di pertengahan jalan.
Tiba di Bilik Wawasan SKSA, tugasan menunggu di meja yang sudah mula penuh dengan timbunan nota, buku, majalah dan lima buah komputer riba.
Ust Hassan (SK Gual Jedok), Utsz Awang (SMK Berangan) Ustz Noor (SK SKOT (1)) dan Ustz Rozaini sedang menunggu ketibaan saya bagi menyerahkan tajuk teks buku khas yang akan diterbitkan sempena Nadwah Kepimpinan Pelajar peringkat Kebangsaan tahun ini.
Sungguh perit, perah otak untuk menyiapkan 10 teks yang diminta. Mana nak kumpul isi, mana nak petik matan hadis dan Quran lagi.
“Maaf ya ana ganggu cuti anta-anti semua!” ucap Ust Rasidi (KPP Unit Operasi Dakwah).
“Tak pa ustaz, ni pun tugas kami juga…” jawab Usz Rozaini.
Jam 2.00 petang, tugasan selesai juga, walaupun tak sempat diteak untuk pemurnian dan semakan akhir. Harapan saya dan teman-teman, staf Operasi Dakwah di SPI akan menanganinya dengan kadar segera sebelum dihantar ke Percetakan.
Ujian Tuhan lagi, sesampai di rumah,kelopak mata terasa cukup berat untuk berkelip. Urat kemerahan sudah menyirat. Sah, saya kena sakit mata, sebagaimana ditanggung anak perempuan saya sejak semalam. Tak tahu la esok dapat hadir bertugas ke sekolah atau tidak.
Sesekali, elok juga saya dapat bermuhasabah dengan ujian kecil Allah ini, moga bertambah suci pandangan selepas ini!

Tuesday, July 7, 2009

ANTARA WAKTU MAGHRIB DAN ISYA’,
DI SEBUAH MASJID


Seorang Tuan Guru
Sedang mengajar ilmu Akhlak dan Tasawuf
Tentang nilai akal dan hati, di suatu sudut berdekatan mimbar

Ada beberapa orang jemaah pula
Sedang bersembang di anjung masjid
Berbicara tentang kelemahan para pemimpin

Kata mereka,
Ramai yang tidak mampu menjadi ketua
Tidak bijak menyusun agenda, hanya tahu mengaut keuntungan untuk
diri sendiri, rendah moral dan nipis iman, korupsi dan tidak berperibadi tinggi.

Mereka asyik bercerita dan mengata tanpa mempedulikan
Tuan Guru yang masih lagi mengajar, sebelum azan Isya’ dikumandangkan
Tuan Guru sempat membacakan sebuah mafhum Hadis:
“Orang-orang yang lemah imannya adalah
mereka yang suka berburuk sangka terhadap orang lain”

Monday, June 29, 2009

USTAZAH KAFA LAGI…..

Ingatkan seusai babak bermulanya mengajar sang ustazah kafa baru minggu lepas, semuanya telah reda. Tapi muncul pula episod baru. Kenari yang dipandu acapkali benar bersimpuh di parkir GB.

Banyak mulut mengomel. Barangkali bila sampai ke cupingnya, maka petang tadi sang Kenari tidak lagi berteduh di mana-mana perteduhan, tetapi berpanas berhujan di dataran, biarpun hampir 10 garaj kosong tersedia untuk dibumbungi.

Merajuk? Respon negative atau memang tidak boleh ditegur?.
Bukan salah parking di mana-mana garaj kosong, tapi kami 24 orang guru pun tak berani angkat handbrek kereta di garaj GB. Walaupun datang waktu ko sebelah petang.

Wajarnya, pabila teguran sudah sampai di gegendang, sahutlah dengan lagak berhemah. Jange nnyetoq!!!. Kitakan da'ie kafa…

Entahlah, dah masuk minggu kedua ni, wajahnya dan lenggang jasadnya masih belum muncul di ruang mata ini. Tak keruan, keliru bila ada guru kafa yang seperti seorang ini seperti tidak tersenarai dalam fail aku sebagai penyelaras.

Gamaknya, bahana status yang dibawa – mengundang multirasa di kalangan seluruh warga. Apa pun aku telah bersedia untuk menerpa dan diduga….

Sunday, June 21, 2009

GUNDAH MENDUGA TENGAHARI TADI....

Entahlah, hati aku memang susah untuk berang pasal hal-hal kecil di sekolah, lebih-lebih lagi yang melibatkan PAI dan KAFA.

Selepas mendapat panggilan dari PPD agar aku menghubungi seorang guru KAFA baru bagi menggantikan Ustz Norizan yang bakal meneruskan latihan perguruan KPLI j-QAF di IPGMKDR, jemariku terus menekan nombor tertera yang disebut Ustz Leh.

Hampir 10 kali, panggilan tidak dijawab, sesekali terdengar rakaman suara operator, adakalanya semacam sengaja tidak diangkat membiarkan irama CMT yang cukup meluatkan berdesing cupingku.

"Kenapa tak jawab panggilan saya?" terpacul dari bibirku sebaik mendapat respon di hujung talian.

"Saya tak angkat sebab nombor yang terpapar di skrin tak bernama, bimbang juga, ramai yang suka kacau orang perempuan sekarang ni..." aduh, telingaku bingit.

Sapa hang ni??, desis nubariku.
"Awak nak ngajar KAFA tak?" getusku
"Mestilah mahu, saya sendiri yang hadir temuduga!"
"Kalau nak, datanglah ngaja jam 1.15 nanti."

Telefon aku matikan tanpa apa-apa reaksi. Suara bersambut sedikit menyirapkan darahku. Sepatutnya aku perlu maklumkan tentang tarikh lapor diri di sekolah, makluman tentang kelas yang bakal diajar, tentang elaun dan sedikit info lain tentang KAFA di SK SIE.

Aku mendengus, membiarkan dia datang mengajar tengahari nanti dengan lenggang seorang ustazah yang lagaknya serba tahu.
patutlahlah, janda berhias memang takut (mahu) digoda?

Wednesday, June 17, 2009

'TILMIZ' TERUS BERKELOPAK DI AWAN MINDA

Setiap kali masa free di sekolah, aku sering membayangkan sudah zahir sebuah kumpulan nasyid TILMIZ bagi generasi akan datang. Telah aku persiapkan di perdu hati dan jiwa untuk lebih berdedikasi dan tekun dalam membina group baru itu nanti.

Dalam Seminggu ini sudah kusiapkan dua buah lirik nasyid. Janji yang telah dipahat dengan Cikgu Nasir (SMK(A) Lati untuk menggubah lirik tersebut menjadi irama Masri dan Kontemporari terus membugar di sudut nubari.

Setiap hari aku meneliti kembali persembahan beberapa kumpulan nasyid lain yang menghiasi pentas festival tahun ini. Irama, lirik, persembahan dan yang penting menyelam ke dasar nun jauh menghirup makna 'air lagu' nasyid sebenar yang meruntun hati sang hakim.

Biar lemas, aku nekad kali ini. Soutu Raudhah menjadi mento buat anak-anak didikku yang bakal menjadi nadi TILMIZ musim akan datang. Johan tiga tahun berturut-turut di peringkat 3KP Kedai Tanjong membakar semangat ini untuk terus bangkit dan melangkah!!

Sengaja kuangkat congga, yenki dan tamborin ke kamarku di teratak APD. Biar mata ini bugar sentiasa, beralun dengan tepuk nada yang bertingkah biar tidak selalu disentuh telapak.

Semangat dan iltizam makin hijau pabila yenki baru yang ditempah bakal tiba sedikit waktu lagi. Insya-Allah pemilihan ahli kumpulan baru akan kumulakan pada masa terdekat ini....

Friday, June 12, 2009

KEMAAFAN

Ianya milik kita
Bernama manusia
Menjadi perantara
Salah dan silap pada laku dan tutur bicara
Peribadi mulus
Akui kesilapan sendiri
Terbit kata maaf dari hati paling suci
Penyambung ukhwah
Membunuh syaitani
Mohon maaf dan maafkanlah
Agar kita tidak berlama
Di hari hisab-Nya.

Monday, June 1, 2009











SANTAI PETANG
Biasanya, dalam 2 kali seminggu, anak-anak akan dibawa bersantai. Penting juga untuk melapangkan minda mereka selepas hampir separuh hari di sekolah. Berekreasi juga mustahak untuk kecergasan jasmani dan rohani mereka.
Lihatlah, seronoknya dua putera dan puteriku, Wan Muhammad Azeem Irham, Wan Muhammad Ameer Danish dan Wan Nur Athirah bersantai di Taman Rekreasi Tengku Anis, Lubok Jong. ...Dan abahnya pun tak mahu lepas peluang untuk berbuai... Itu pun bila dah ramai kanak-kanak yang dah pulang!








Wednesday, May 27, 2009

FRAGMEN BUAT CIKGU
(buat semua mantan murabbiku di Maahad Ahmadi Tanah Merah 1984-1991)
*nostalgia tautan budi 23 Mei 2009

Salam ingatan buat Cikgu
Yang pernah bersusah dengan kerenahku
Menyebut abjad dan angka yang sering kukeliru
Suatu ketika dahulu, masa kecilku

Salam ingatan buat Cikgu
Yang pernah berkemelut dengan gelagatku
Menitip ilmu membimbing tingkah laku
Suatu ketika dahulu, masa remajaku

Salam ingatan buat Cikgu
Dari ombak cekal dan deru semangatmu
Mendebur inspirasi di pantai kalbuku
Lalu kusimpan cita setinggi langit membiru
Ingin menjadi seorang guru
setabah dirimu!.

Friday, May 22, 2009

KEBERANGKATAN
(Belasungkawa almarhum ADUN Manek Urai)

Bulan kian pucat
rumput runduk lesu
tatkala keranda diusung
seru sayu cicip nuri
melagu pilu
sambil meneduh jasad kaku

Tuan yang berjasa
selamat berangkat ke sisi-Nya!

Saturday, May 16, 2009

TERHARU SMS DARI MANTAN MURIDKU

Jam 8.20 pagi, telefon berirama mengutus sms beraksara penuh makna menyeri sambutan Hari Guru.
"Jadilah seorang guru yang hadirnya di TUNGGU, hilangnya diRINDU, ilmunya diBURU, nasihatnya diSERU, dan tingkah lakunya diTIRU...."
* Moga-moga itulah diriku. Terima kasih Faizal Helmi, anak didikku sejak di Tahun 4 1999 di SKM yang masih mengingati meski kini sudah menjejaki menara yang tinggi....

Tuesday, May 12, 2009

'Akademi MINI' Nasyid SK SIE'

Hari ini hari pertama aku menjadi satu-satunya juri dan pengkritik tetap untuk memilih pelapis Kumpulan Nasyid sekolah 'TILMIZ'. Memandangkan semua anggota lama sudah di Tahun 6 dan bakal meninggalkan SIE 2010 nanti, maka penyertaan dari anak-anak didik di Tahun 3 dan 4 terpaksa dibuat awal bagi membentuk sebuah kumpulan nasyid yang mantap.

Memilih 'suara anak kecil' yang belum baligh cukup memeritkan. Sambutan cukup memberangsangkan. Beratur panjang murid Tahun 3 dan 4 untuk diuji suara dan ketrampilan mereka. Ada yang bernasyid dengan suara 'terkepit', ada juga yang 'over' dengan suara ala-ala akademi fantasia.

Aku cuma memerlukan 9 orang ahli yang berbakat, berdisiplin, tak banyak kerenah, komitmen dan mampu dengar leteran bila dikritik nanti!

Thursday, May 7, 2009

MENGGULUT NISTA
(Buat sang politikus & hipokrasi)

Menyusur lurah curam
di kaki duri menusuk ke jantung hayat
racun menitis di kelopak dusta
gelodak berpusar di dasar kepuraan
hanyir menyirat ke nubari

santaplah semangkuk naluri hitam
dari kenduri nista
di persada kalbu songsang
terhimpun di usus durja dan sirna
menjadi hampas yang paling hina!


Tuesday, May 5, 2009

SOUTU RAUDHAH SMK(A) LATI UTUH DAN BERTAHAN!

Seusai tamat masa pertama di Tahun 6B, memandu ke SMK Baroh Pial, mengejar jam 10.30. Temujanji mengemudi Festival Nasyid Karnival PPDa PPD Pasir Mas 2009.


Dari 8 buah sekolah yang bersetuju menyertai festival kali ini, hanya 5 buah yang hadir. Barangkali kerana kesuntukkan untuk latihan, tiada saingan sengit dari 5 kumpulan nasyid yang mengambil bahagian. Persembahan dari SMK Teknik dan SMK SIS agak berpotensi.


Namun, sebagaimana dijangka Soutu Raudhah dari SMK(A) Lati tetap utuh dan bertahan apabila muncul juara, walaupun mempertaruhkan anggota pelapis yang belum banyak pendedahan.


Tahniah untuk Mr. Nasir yang mapan dan berkaliber dan Cikgu Hamdah yang begitu kuat membina sokongan dan dokongan untuk Soutu Raudhah.


Saturday, May 2, 2009

SABTU, 2 MEI 2009



TERKESIMA BILA NAMA DISEBUT PENOLONG PENGARAH JPP DALAM TAKLIMAT KAFA DI SKM SIS....



Usai Latihan Dalam Perkhidmatan (LDP) di sekolah tengahari tadi, sebaik selesai bersolat Zuhur, bermotor pula ke SMK Sultan Ibrahim (1) bagi memenuhi tuntutan tugas sebagai Penyelaras KAFA untuk menghadiri majlis Penyampaian Watikah Guru KAFA Parlimen Pasir Mas.

Pengerusi menjemput wakil JPP untuk menyampaikan sepatah 2 ucapan. Dalam mukadimah, Drs Mohd Syah Baweh (Penolong Pengarah Pembangunan Masyarakat) JPP Kelantan (lihat foto) menyebut namaku, memperkenalkan aku sebagai bekas anak muridnya yang masih diingati sampai kini dalam Dewan Suria petang tadi..

Tidak kusangka, setelah hampir 18 tahun meninggalkan Maahad Ahmadi Tanah Merah, Ustaz yang pernah mengajar Pengajian Am dan Sastera sewaktu di Tingkatan Lima dan Enam Syariah masih mengingati diri ini. Bukan kerana nama, tetapi mungkin kerana aku adalah bekas pemidato sekolah dan YIK dalam Bahas tahun 1991, tetapi aku juga adalah Ketua Pelajar MA bagi sesi 1990-1992. Syukran ya Ustaz........





Wednesday, April 29, 2009

MAAFKAN DAKU

Di hujung waktu
kita kembali bertemu
matamu dalam mataku
skesta lalu menyergap dalam sebu
namun
maafkan aku
tidak menyapa tika bersua
lidah seakan ditusuk luka!

Monday, April 27, 2009



Jadi HAKIM lagi hari ini1!





10 minit ke jam 6 baru tiba di rumah. Perjalanan dari SK Gual To' Deh bukanlah jauh sangat, tapi penat menghakimi 19 peserta bercerita Bahasa Melayu peringkat PPD Pasir Mas cukup terasa.
(GAMBAR FOTO: ADIK AININA -Johan Bercerita Tahap 2)


Anak-anak Tahun 5 Unggul terpaksa tinggalkan kelas KAFA hari ini. Sian mereka. Semuanya tengah semangat menadah ilmu!


Terima kasih Kak Na (Pn Rohana Ibrahim) Pembantu Khas Kokurikulum PPD PM kerana menyediakan ruang memerah rasio minda ini.
Terkesima lagi bila dia pelawa untuk menghakimi pertandingan sam peringkat Negeri di SK Sri Suria (1) Tanah Merah, 3 Mei. Maaf Kak Na tak sempat jamah kudapan seusai pertandingan lewat petang td!!





**** Frust bila dapat tahu kena jadi fasi LDP Sabtu ni untuk slot portal eduwebtv. Sabtu kali ini kali keempat cuti hujung minggu yang tak dapat diistilah 'cuti' bagi diri ini. Ada saja agenda yang perlu dicanai.....

Sunday, April 26, 2009

MENJINJING MEHNAH

(Saat melayan kerenah anak buah di kelas KAFA petang tadi)

Ada degup bergetaran
di ufuk nubari
tingkah menggelungsur kalbu
gejolak minda didampan rasio
tatkala hati merintih
tenang jua ke puncak
menghujan damai.....

BERTUGAS DI MTQFNPN 2009

Semalam, 25 April, sedari pagi bersiap siaga ke SMK Tok Bachok. Melangsai tugasan sebagai Hakim Isi Pertandingan Syarahan Agama Sekolah Menengah Peringkat Negeri Kelantan. Kali ini PPD Bachok menjadi tuan rumah MTQFNPN.

Namun, begitulah takdir-Nya, kereta pula buat hal sesampai di simpang tiga Pauh 5. Kereta terpaksa di tinggalkan di laman sebuah rumah. Mujur tuan punya menawar diri memgang kunci bagi menyelenggara kerosakkan.

Ustaz Mad, Penyelia Pendidikan Islam PPD Pasir Mas datang mengambil. Telefon berdering menyahut panggilan dari staf Sektor Pendidikan Islam JPN. Terima kasih Ustaz Anuar, Ustaz Rashidi, Ustaz Ghazali dan Ustz Khairiah yang prihatin.

Tidak sama di bahagian Nasyid dan MTQ, pikul amanah di bahagian Syarahan, cukup memenatkan. Bukan fizikal tapi minda begitu terdera untuk menelaah setiap butir bicara para pemidato yang berjumlah 20 orang dari seluruh PPD.

Usai majlis, Ustaz Rashidi ( Pengarah Dakwah SPI) melulu sambil menyimpul senyum,

"Ki... nanti kena ke Perak hujung Mei!"
" Apa hal pulak Ustaz?"
" Nanti kena pikul amanah lebih berat, jadi hakim syarahan peringkat Kebangsaan!"

Waduh!, bagai ada beban berat menerjah ke dahi. Sementara keputusan pertandingan diumumkan, ramai teman-teman Pegawai j-Qaf di ppD Pasir Puteh, Kuala Krai dan Gua Musang menyuntik semangat. jangan tolak, kata mereka. Bukannya peluang nak cari glamour, tapi inilah ruang keemasan mengutip disiplin ilmu dalam bidang ini. Aduh!, terkesima lagi!!!!!

Bila ingatkan nostalgia di Tingkatan 6 dulu, dimana aku pernah dinobatkan pemidato terbaik YIK dalam pertandingan Bahas Akhir Sekolah Agama Kelantan, berat pula rasanya untuk kutolak.

****lepas Keputusan, tercuit dan geli hati melihat gelagat cikgu-cikgu sekolah yang ambil bahagian dalam nasyid, ada yang merah mata (berendam air mata), menjadi pemenung (terkilan) dan pengkritik kerana sekolah itu dan ini patut menang dan kalah!!!.

Thursday, April 16, 2009

Di manakah kekhilafan kita??

KHILAF
Disiarkan Mingguan Malaysia 12 April 2008



ADA waktunya kesangsian begitu payah menemukan diri kita dengan realiti sebenar kehidupan. Allah sendiri tidak pernah menjadikan apa jua takdir dan suratan sebagai hukuman kepada hamba-Nya. Manusialah yang perlu menerobos ke dalam diri, menyelongkar sawang kekeliruan dengan berhemah dan bestari, selebihnya berusaha menterjemahkan frasa-frasa maknawi kehidupan yang selalu tersembunyi.
Fan,
Diri ini segera diserbu kehibaan saat pertemuan kita beberapa minggu lalu. Mahabbah silam kembali bugar saat kita masih bermukim di bumi piramid. Biarpun berlainan jurusan, sebagai rakan seasrama, kita agak akrab.
Hampir lima tahun kita kutip mutiara ilmu di kampus tersohor Al-Azhar. Saat-saat akhir memerah minda bagi mengait natijah di persada ilmu, kita hanya sempat bertemu di sekitar kampus sahaja, apabila kau tinggal bersama pakcikmu Uncle Farouk di apartment mewah di pinggiran Kaherah.
Namun, keakraban yang telah ampuh tidak akan mudah pudar dan kendur. Kau menggenggam Jayyid Jiddan dalam dalam bidang Usuluddin, manalaka aku pula Mumtaz dalam Siasah Syariyyah.
“Akhirnya kat sini kita jumpa Mil!”. Kerinduan terlerai dalam pelukkan sebuah keakraban. Tinggal dua jam sebelum kita berlepas ke destinasi tujuan, kita rangkumkan kembali ingatan lampau.
Fan,
Sebetulnya aku terkesima sebaik berdepan denganmu. Sejurus selepas kau mula hilang di balai berlepas, berlapis-lapis persoalan tersusun di kota fikiran. Menerawang ke detik persahabatan kita yang lama itu.
Barangkali kerana itulah aku sering tergagap-gagap menyusun kalimah sewaktu berbicara denganmu tika senja di KLIA tempohari. Tidak seperti dua belas tahun yang lalu, aku tidak pernah berasa sekekok ini.
Pun begitu, jauh di sudut hati, aku tetap bangga Fan. Kau sudah bergelar Pengarah Eksekutif dan memilik sebuah Kolej Pendidikan di Australia. Mengambil alih peranan pakcikmu, kau juga sudah membuka cawangan di kota Jakarta. Tidak ramai graduan al-Azhar yang berjaya dalam pengurusan pendidikan akademik sepertimu. Dengan penampilan dan pakaian yang tersarung di tubuh sasamu, kau begitu layak bergelar Eksekutif cemerlang!
Fan,
Adakalanya aku tiba-tibanya jadi tidak keruan. Keliru. Benarkah kau adalah Irfan yang pernah bersahabat baik denganku suatu ketika dulu? Benarkah di depan aku saat itu adalah Irfan bin Zaidin? Kalau benar, kenapa begitu sekali berbeza watak dan metod pemikiran mu Fan?
Kau seperti tidak lagi gemar berbicara tentang hakikat kehidupan seperti yang selalu kita muhasabah bersama sewaktu di alam kampus dulu. Waktu itu aku begitu kagum dengan pemikiran, hujjah dan ketegasan seorang Irfan apabila berbicara tentang ketuhanan, tentang keiman, masa depan umat dan tanggungjawab sebagai khalifah sebaik kita bertebaran di muka bumi seusai pengajian nanti.
“ Aku dengar kau dah buka Sekolah Tahfiz Mil. Tahniah. Sebagai sahabat aku akan sentiasa berikan sokongan. Sambil menghafaz, kita juga perlu tengok tafsirnya tu...”
“Maksud kau?” Pintasku.
“ Kita ni dah berada di era atom, zaman nuklear. Kita kena liberal sikit. Dah sampai masanya Al-Quran diolah semula. Aku dah buat kajian masa sambung master di Scotland dulu, kita kena beri tafsir baru kerana situasi kini dah banyak berubah. Banyak yang tidak selari dengan realiti zaman kini, macam ayat tentang faraid, poligami dan tentang lelaki sebagai ketua rumahtangga....”
Aku terkesima. Diam. Bukan tidak tidak ingin memberi tindak balas, Cuma sedikit terkilan.
“Al-Quran tu Kalam Allah Fan!” Kataku, ringkas.
“Mil, Kita kan di aliran sama, Cuma berbeza bidang pengajian saja. Ahli fiqh kena tengok semua tu, biar selari. Kebenaran tu tak selalunya benar dan harus dinilai semula..” Balasmu.
Aku pun tidak pasti apa sebenarnya bidang-bidang yang ditawarkan di di kolej milikmu. Cuma yang aku dengar dari mulutmu salah satunya adalah bidang perbandingan agama.
Aku amat takut Fan. Takut sangat. Aku harap kau bukan seorang intelek ciptaan orientalis. Kita tidak boleh terperangkap dan gagal menentang kelemahan kerana lemahnya kita. Ingatkah kau pada zaman kemusnahan umat terdahulu? Rosaknya Injil umpamanya kerana pertelingkahan hebat terhadap tafsirannya. Golongan penentang gereja telah meminta Injil ditafsir semula. Akhirnya kitab itu telah menjadi unsur manusiawi yang bebas difahami dengan bahasa dan fahaman tersendiri, dan boleh diubah mengikut tafsiran masing-masing.
Fan,
Sedari dulu lagi aku sedikit musykil tentang arah masa depanmu. Kau lebih memilih untuk menetap di luar negara bersama pakcikmu yang telah menetap di England. Setahuku, bukan sekali papamu memujuk kau agar dapat kembali ke tanahair membantu dia menguruskan Sekolah Islam dan Pondok Moden di daerah kelahiranmu. Katamu kau mempunyai visi hidup yang lebih relevan dengan prinsip hidupmu. Bukan itu saja Fan, sanggup pula kau menolak rasa hormat pada abangmu Fitri yang sanggup menjadi pendakwah bebas.
Aku telah membaca tulisanmu melalui risalah yang kau berikan padaku tempohari. Aku kagum Fan. Kau begitu hebat menggarap pendapat, pemikiran dan hujjah tentang kehidupan. Cuma yang membuat aku terkilan bila kau turut mencatat tentang tipisnya masyarakat Islam kini dalam memahami Islam itu sendiri.
Katamu sudah sampai masanya kini untuk golongan intelek Islam mereformasikan kefahaman cetek itu.
“Kita banyak agenda besar Mil. Umat Islam akan terkebelakang jika tak mahu berubah.” Ujarmu.
“Aku setuju Fan, kita kena berubah untuk bangkit ke arah kegemilangan seperti tamadun Islam terdahulu..”
“Bukan itu saja Mil, kita kena berada turut sama berada di pentas mereka jika ingin berjaya dan cemerlang di dunia ni....”
“Tapi, awas jangan terperangkap pula...” pintasku.
“Masyarakat kita banyak sangat berbincang di masjid, surau di majlis ceramah tenah benda-benda remeh. Yang banyak tentang ancaman Tuhan, azab kuburlah, bab auratlah, ancaman neraka dan macam-macam lagi yang semuanya hak Tuhan. Semua tu banyak sangat khilaf ulama’.”
Sekali lagi aku terkesima Fan. Suaraku terdampan di kerongkong. Aku tidak pasti samada benar-benar pendapat itu datang dari hati nuranimu atau sekadar tindak balas untuk kemusykilan lain yang sengaja ditimbulkan.
"Jadi, kau lihat metod lazim begitu sudah tidak sesuai kini?" ungkapku setelah anggukkan kepalaku terhenti. Aku bukan mengiya atau menidakkan pandanganmu Fan. Tapi aku begitu menghormati cetus mindamu, ianya telah lama sebati dengan kasih sayang dari inti persahabatan kita.
"Berlambak permasalahan umat mutakhir ni yang tak pernah selesai Mil... Sebabnya orang kita sendiri tak mahu buka akal. Terima realiti agama tanpa berusaha untuk menjenamakan semula fahaman sendiri." Tuturmu begitu menggugah nubariku Fan.
"Kalau kita hanya guna akal untuk fahami nas-nas wahyu secara konteks, bermakna kita telah tolak metodologi ilmu Islam itu sendiri Fan!" Tuturku sedikit berhujjah. Aku lihat keningmu terangkat-angkat saat itu. Aku tidak pasti apakah itu isyarat kau fahami persoalan sebenar yang ingin aku panjangkan, atau metodmu tentang dakwah memang begitu.
Fan,
Beberapa minggu lalu, aku sempat bertemu abangmu yang kini menetap di daerahku. Aku bertanyakan tentang kau. Katanya kau ada mengutusi dia sambil meminta sokongan untuk memujuk abahmu agar memberi ruang kepada kau membuka pengajian perbandingan agama di Pondok Moden milik abahmu. Betulkah Fan? Kalau niatmu betul, aku akan beristiqamah di belakangmu. Aku yakin ianya bakal merapatkan semula silaturrahim keluargamu yang setahuku agak lama kendur.
Tapi, andainya niatmu hanya untuk bertingkah dengan aliran metodmu yang sebegitu, aku sendiri tidak akan teragak-agak menjadi penentangnya Fan.
“ Islam itu agama lengkap Mil. Al-Quran dan hadis memiliki segala ciri-ciri terbaik. Kebersihan, sistem ekonomi, politik, sosial dan semuanya.” Kata abangmu.
“ Jauh sangat pandangan abang tu,” Balasku.
“ Kenapa?”
“ Abang menyamakan orang Islam dengan ajaran Islam.”
“ Maksud Syamil?”
“ Tidak semua orang Islam mahu mengamal dan menghayati Islam dengan cara terbaik bang,” tukasku.
" Abang tak pernah tolak fahaman lain Mil, tapi Islam bukan saja bersifat liberal, tapi cukup progresif dan moderat, ianya syumul dengan fitrah manusiawi tanpa perlukan acuan lain..."
Aku dan abangmu tidak sinis denganmu Fan. Islam sebenar tidak pernah meminta kita membuat kajian dan tafsiran tersendiri, lebih-lebih lagi jika semua yang kita ingin ungkapkan sudah termaktub dalam Qalam-Nya yang kekal hingga hari kemudian.
Apa gunanya kita mendabik dada dengan ketinggian ilmu dan kefahaman tersendiri jika pada masa yang sama kita ingin runtuhkan martabat ilmu itu sendiri. Wajarkah kita menolak segala yang telah dicatat dalam al-Quran dengan mata batin kita sendiri. Berupayakah kita Irfan?.
Islam yang dibawa Muhammad itu sudah lengkap Fan. Sudah mencakupi segenap bidang kehidupan. Islam juga tidak mengiktiraf wujudnya dualisme antara kerohanian dan kebendaan. Ataupun apa jua pendekatan pluralisme dan liberalisme yang boleh mengancam pemikiran umat. Agama dan kehidupan adalah yang terbaik daripada Allah. Hanya perbuatan manusia yang boleh jadi baik atau buruk yang bergantung pada niat, dan sudah pasti natijahnya bakal mewujudkan keadilan, kebaikan, kebenaran atau sebaliknya.
Fan,
Kau pun mungkin akur dengan tuduhan bahawa umat kita seringkali menuduh pendukung ilmu wahyu sebagai kelompok insan yang taksubkan ukhrawi. Dikatakan kita menolak bulat-bulat apa yang dibawa sains dan teknologi, sedangkan ianya telah banyak membawa keuntungan material kepada seluruh insan sejagat.
Padaku, tuduhan itu terlalu silap Fan, apa jua asas kemajuan duniawi kita harus terima selagi tidak mengalpakan nilai-nilai murni dan kepentingan hidup berakhlak. Kita akan rugi jika tidak mampu mengeksploitasi sains dan teknologi untuk diinteraksi sesama insan. Tetapi usah terlalu yakin dengan teori kekayaan material yang banyak mengundang kesan negatif seperti rasuah, kronisme, sombong, angkuh dan keruntuhan moral.
Pertemuan kita terlalu singkat Fan.
" Khilaf adalah rahmat bagi semua umat Muhammad Fan, kita akan kembali ke perdu dan akar fitrah untuk menemui yang haq..." Tanganmu kugenggam erat. Ada cetusan nuraniku yang yang masih tersimpan di dada yang tidak sempat kulontarkan padamu.
"Aku bukan fanatik Mil, bila kita terima agama sebagai suatu fahaman, sepatutnya tidak ada usaha untuk membantah gerakan sosialisme yang ingin keluar dari kejumudan.”
Aku fahami maksudmu Fan. Intipatinya sudah tercanai di lubuk kalbuku.
"Tapi kau juga harus tahu ramai pendukung gerakan seperti itu yang tidak mampu bergerak selaras dengan fikrah Islam..." ujarku dengan sedikit protes.
Fan,
Dalam hidup ini terlalu banyak kejahatan yang berlaku. Puncanya keangkuhan manusia sendiri. Mereka menganggap diri mereka bebas dan bukannya khalifah yang memikul amanah mentadbir alam ini. Kita perlu lebih berani Fan, berani untuk berdepan dengan segala perencanaan termasuk penyamaran yang adakalanya berselindung di sebalik metod pragmatisme dan modernisme yang kononnya progresif.
Kita perlu lebih tawaduk Fan. Merendah diri dalam apa saja pendekatan adalah nilai-nilai kebaikan yang dianjurkan agama. Ianya akan bersifat kekal dalam apa jua situasi pun. Manusia yang berkuliti pada pandangan agama ialah mereka yang mengerti dan memahami hakikat dan fungsi kemanusiaannya. Menyedari secara telus akan status diri dalam memikul amanah sebagai khalifah di bumi-Nya ini.
Akhirnya, aku mohon pada-Nya agar kau tidak sedikit pun terpesong dari jalan-Nya Fan. Kau memiliki kekuatan ilmu. Lebih tebal dan tinggi dari diri ini. Kau mampu membina konsep ketuhanan yang sebenar Fan. Kau mampu. Jika sudi, marilah bersama denganku. Kita rangkum kekuatan ilmu yang telah kita kaut di kampus dulu. Kita letakkan agama dan umat kita pada kemuncaknya yang hak.
Irfan sahabatku,
Aku masih ingat ungkap akhirmu setiap kali kita bertingkah dengan teman-teman sekuliah di Al-Azhar dulu. "Wasatiyah...wasatiyah...wasatiyah...!". tegasmu, walau pun dalam nada berkecindan, percanggahan pendapat antara kita secara automatik terhenti dan mati begitu saja bila kalimah itu dilafazkan.
Ya Fan, Kita kena kembali kepada Wasatiyah itu. Kesederhanaan perlu terus diperkasa dengan dikembalikan segala roh Islam dan peradaban hakiki umat sebuana ini. Kita tidak wajar berfahaman jumud dengan aliran tertentu, sebaliknya fahami konteks fitrah dengan bertunjangkan ijtihad dan tajdid yang betul.
Di bilik kuliah dulu, kau selalu berpegang dengan Firman Allah dari surah al-Anbiyaa', ayat 7 yang mafhumnya: ”Bertanyalah kepada yang ahli sekiranya kamu tidak mengetahuinya."
Maaf, kerana menulis catatan panjang ini buatmu. Naluriku begitu mendesak Fan. Aku mohon pengertian mulusmu. Marilah kita renung ke dalam diri, kita bina tautan mahabbah dan ukhwah serta berusaha mencari di mana dan siapa kita sebenarnya!.
Salam ukhwah, Sahabatmu, Syarzamil.